Sunday, January 3, 2010

Feri

Bukan tak selalu naik feri, dan bukan juga pertama kali berada di barisan paling depan feri. Rasanya berada di depan sekali ialah spot terbaik untuk melihat panorama pelabuhan Port Sweetenham ini. Pagi ini saya dan Ammer teruja bila sekali lagi kami dapat spot terbaik dalam feri itu. Paling penting, first in first out. Lagipun waktu itu matahari sedang naik. Cantik matahari naik dan awat larat! Seronok tengok air berkilau, deretan perahu layar berlabuh di marina, kapal pesisir mengangkat kontena, dan bbrp kapal besar mengisi minyak dan membuang air dari perut kapal. Ammer tanya: "itu air kumbahan kapal kan mama".
"Ha ahh..." saya mengiyakan.
Ammer cakap: "Patutlah air laut kat sini tak jernih" dan kami ketawa. Beberapa orang keliling kami juga tergelak.
Seperti biasa kami masuk kereta bila dah hampir ke tambatan. Dua pekerja muda belia mampir. Seorang membuka lilitan tali besar dan bersedia untuk melempar. Saya mula rasa cuak bila seorang dari mereka membuka selak kunci pagar besi yang jadi dinding depan feri dan terus menyorong pagar keselamatan itu ke tepi. Saya ingat dia nak buka sebelah pintu saja. Rupanya tidak, dia juga pintu pagar sebelah lagi...ohhh noooo.. Seriau saya tengok air laut di depan tanpa apa-apa penghadang dengan feri sedang bergerak ni. Waktu itu jarak feri ke ram lebih dari 15 meter dan masih berjalan pada kelajuan biasa. Feri belum masuk pun ke tambatan pintu pagar dah dibuka luas begitu. Kemudan dia mengangkat palang besi dari lantai feri. Palang itu terletak hampir dengan tayar depan kereta barisan pertama dan ia berfungsi sebagai stopper kiranya berlaku renjatan atau force stop waktu feri berhenti. Sereyat darah dan ketaq lutut dah saya ni...Saya membayangkan yang terburuk. Kalau lah apa-apa terjadi, feri tiba-tiba forced-stopped, tentu kereta saya terluncur ke depan, jatuh laut.. Nauzubillah...Saya pandang kiri dan kanan. Kereta di kanan bagi isyarat tangan pusing-pusing sambil geleng kepala ( isyarat kepala tak betul)dan kereta di kiri plat Melaka nampak selamba ja. Saya memang takut betul masa tu sambil baca ayat apa yang mana ingat. Dah la tu, masa pekerja yang sama tadi nak lemparkan tali pengikat pada seorang lagi yang menunggu kat atas tambatan, dia buat main-main saja. Agak pendek tali yang dibaling, tak sampai ke atas. Dua tiga kali baling tak sampai. Pekerja kat atas minta tali panjang sikit, tapi masih gelak-gelak suruh kawan yg kat atas tu tunduk dan sambut. Gila apa! sekali jatuh laut, sapa nak jawab! Dah la depa tak pakai life jaket ka apa ka.. Hinggakan tali tu dah jatuh masuk laut, baru dia karau semula dan baling sekali lagi. Mudah saja pekerja di atas tu sambut tali dan sangkut pada tambatan besi sebesar pokok kelapa tu. Saya nampak dengan jelas pekerja kat atas tu agak marah.

Bila feri dah berhenti dan ram diturunkan, dan dia bagi isyarat suruh saya jalan. Sedangkan di depan kami seorang pekerja turun dari atas dan berjalan di atas ram sambil menjinjing bungkusan plastik ( nasi lemak , dan teh ais agaknya). Dia mundar mandir di situ macamana saya nak lalu... Kereta belakang sudah hon! Saya masuk gear dua dan enjin menderam..
" Langgaq saja dia kak'! Jerit pekerja tadi. Saya tak toleh dan tak senyum pun
terus saja naik ke jambatan sebelum terus berlalu sambil geleng kepala.

What a day! Memang seram bila di ingat balik. Pertama kali saya naik feri yang pintu pagarnya dibuka semasa feri masih bergerak dan belum masuk tambatan. Barangkali darah baru mengalir dalam Penang Port Berhad, mengambil tenaga muda yang gagah perkasa tapi kurang perihatan hal disiplin dan keselamatan. Selalunya saya dapat feri yang pekerjanya lebih berumur tapi mereka tertib dan cekap mengendalikan kerja mereka. Saya suka lihat dari pekerja di bawah membuat lemparan tali pengikat tambatan. Tali besar tu di lingkar pada siku, kemudian dilempar ke atas dengan gaya sekali. Dengan sekali lemparan saja tali dapat disambut pekerja di atas tambatan.
Semuga pekerja tadi lebih peka. Mungkin pengalaman bermain feri saban waktu menyebabkan mereka yakin tak ada kejadian seperti yang saya seramkan tadi berlaku.
Namun sebagai penumpang feri saya berpendapat, perbuatan tadi amat berisiko tinggi dan cara pekerja muda tadi mengendalikan tugasnya sangat cuai!

2 comments:

aNIe said...

Cik Milah...akak pernah naik Feri dengan kereta 1 kali je...itupun tak dpt spot yang terbaik mcm cik Milah dpt...

Eiii!! terasa seramlah jugak bila memikirkan mereka membuka pintu feri sebelum feri masuk ke tambatan...dah terbayang perkara buruk yang terjadi...serammm!!

Cantik gambar2 yang cik Milah ambil tu...terang dan indah panoramanya...

sya said...

Sya kalau naik feri pun seuka dok depan sekali..

Bebudak muda ni belum terkena dah terkena nanti baru menyesal.. nyawa bukan boleh dimain2